Tiada siapa pun pun yang boleh menjangka keadaan cuaca apatah lagi hasil trip memancing yang bakal ditempohi sehingga hari kejadian.

Begitulah yang kami hadapi apabila memilih tarikh trip yang berpotensi untuk memunggah hasil, tetapi berhadapan dengan cuaca yang kurang mesra pada hari kejadian.

 

Hujan yang turun pada awal pagi hari tersebut menyebabkan beberapa buah bot memancing menangguhkan seketika aktiviti memancing di perairan Teluk Kemang.

Hujan sebenarnya bukanlah menjadi penghalang sebaliknya angin yang bertiup agak kencang bersama hujan itulah yang menyebabkan para tekong tidak berani untuk mengambil risiko membawa pemancing ke laut.

 

Setelah lebih satu jam termenung di pangkalan dan cuaca seperti mengizinkan, barulah para tekong bersedia membawa kami mencuba nasib.

Saya bersama tiga orang rakan memancing hari itu turut sama turun memancing dengan menggunakan khidmat tekong tersohor perairan Port Dickson, Shariman atau lebih dikenali dengan nama Apex Kecil.

 

Berikutan cuaca yang masih berangin, kami sepakat sekata untuk tidak pergi memancing jauh ke tengah laut. Justeru cadangan tekong untuk jigging spesies senangin di dalam kawasan teluk segera dipersetujui oleh kesemua ahli trip.

 

Hampir setengah jam berjigging, nasib ternyata menyebelahi saya apabila jig slow pitch 80 gm disambar pemangsa sekitar beberapa kaki dari dasar. Setelah melayan pecutan dan lariannya seketika, akhirnya seekor senangin berskala saiz sederhana berjaya didaratkan.

 

 

Kejayaan itu sedikit sebanyak merangsang semangat kami untuk kekal lebih lama di teluk tersebut. Tidak lama kemudian giliran tekong pula mempamerkan kehandalannya.

Namun nasib lebih menyebelahi senangin apabila berjaya meloloskan diri dari mata kail sejurus tiba di permukaan air untuk didaratkan.

 

Setelah beberapa kali berhanyut di spot yang sama, saya berjaya menerima strike namun pemangsa yang dipercayai adalah senangin ghaib ketika dalam pertarungan.

Nasib yang sama turut dialami oleh tekong. Malah ia berlaku lebih dari sekali. Ketika seperti hampir menjadi mangsa buli senangin, muncul Shahrul menjadi penyelamat keadaan apabila berjaya mendaratkannya setelah turut sama dibuli sebelumnya.

 

 

Episod dibuli senangin semakin berterusan apabila Shahrul berjaya mendaratkan seekor lagi senangin. Selepas itu hampir kesemua ahli trip hanya sempat merasai jig disambar pemangsa sebelum rabut begitu sahaja.

 

Dan kemuncak kami menjadi mangsa buli senangin apabila seekor senangin bersaiz kasar yang menyambar jig saya melakukan aksi akrobatik di hadapan mata kami semua dan berjaya memutuskan tali utama.

 

 

Selepas kejadian itu tiada sambaran yang kami terima sekali gus mengakhiri pemburuan kami. Walaupun kami berjaya mendaratkan tiga ekor senangin namun pembulian hampir sepuluh kali yang kami terima benar-benar menguji kesabaran kami.

Sekaligus menjadi trip yang meninggalkan memori manis buat kami berempat.

 

Kami meneruskan sesi slow jigging ke tengah laut namun hanya ramah buat beberapa jam sahaja. Tidak tahan dengan alun kian bergelora, kami kembali ke teluk tersebut untuk mencuba nasib sekali lagi.

Selepas satu jam mencuba tanpa sebarang sambaran, kami memutuskan untuk kembali ke darat dan mencari kedai makan untuk menikmati senangin segar tersebut.

 

kenali tekong IKON: Tekong – Are-Pex Tekong PDcornia

 

Apa pendapat anda? Teruskan klik & share artikel kami ini. Terima kasih!

Jangan lupa LIKE, FOLLOW & SEE FIRST Facebook Majalah Umpan

Sudah subscribe channel Youtube umpan? Klik sekarang Youtube Umpan