Lanun Angler yang berasal dari Johor dan Kuala Lumpur memulakan langkah perbincangan dari awal tahun lagi.

Perairan Sarawak sememangnya terkenal bagi kaki pancing laut dalam yang gemarkan beraksi dengan penghuni dasar yang agak ganas. Ekosistem yang masih terpelihara membuatkan lubuk Paloh menjadi pilihan.

 

Nor Ilham yang mengetuai misi ke Sarawak memulakan perjalanan dengan penerbangan tambang murah.

Kalau dihitung kos memancing ke negeri orang sememangnya sangat tinggi namun bak kata pepatah lain padang lain belalang. Sembilan orang lagi ahli yang turut serta, turut menaruh harapan tinggi agar misi mencari sesuatu yang mega berjaya.

 

 

Menggunakan khidmat bot MV Nemo, kami bergerak ke lubuk yang dijadualkan akan tiba 12 jam lagi. Perjalanan sejauh 114 batu nautika dari Kuching mengambil masa yang

panjang menempuh ombak walaupun jika dihitung jaraknya lebih kurang 200 kilometer ke tengah lautan.

 

Nasib baik kemudahan bot yang cukup selesa dan ruang memancing yang cukup efisyen membantu melegakan tekanan perjalanan yang panjang.

Berbeza dengan bot-bot di Semenanjung, perkhidmatan bot yang disediakan lebih menarik dengan kelengkapan yang cukup selesa meredah perjalanan yang jauh dan boleh dikategorikan ada ‘klass’.

 

 

Umpan sotong dan ikan telah dibeli awal-awal lagi supaya kami tidak membuang masa mencari umpan. Penggunaan umpan tiruan seperti gewang, jig juga akan dipraktikkan sepanjang misi pemburuan.

Kekili elektrik menjadi peralatan utama dalam trip ni selain pilihan menggunakan kekili spinning.

 

Mana tidaknya, kedalaman sekitar 100 meter memang memeritkan kalau semuanya dikayuh. Apatah lagi dengan arus yang agak laju, batu ladung bersaiz 18 hingga 24 terpaksa digunakan untuk mencari merah atau kerapu yang bersaiz mega.

 

 

Setibanya di lubuk pertama, tekong mengambil sedikit masa untuk memakir bot agar berada tepat di lubuk yang disasarkan.

Umpan sotong dihulur secepat mungkin kerana umpan yang mencecah dasar dahulu mempunyai peluang yang tinggi untuk memikat mangsa yang terkejut dengan makanan yang berada di sarangnya!

 

Memang benar telahan awal apabila hanya beberapa saat sahaja Alley menerima ragutan kasar yang cuba melarikan umpannya, sentapan kasar dibuat melawan asakan mangsa agar mata kail benar-benar tertancap kemas di mulut dan kukuh untuk didaratkan.

 

 

Menggunakan kekili elektrik X4 dipadankan dengan joran PE 3-6 ikan dipujuk naik secara perlahan.

Sesekali mangsa mengenjut kekili namun teknologi yang telah dicipta berjaya menahan asakan mangsa secara lembut. Akhirnya spesies merah seberat 5 kg berjaya didaratkan ke dalam bot.

 

Bertalu talu spesies merah dan spesies lain mengena umpan hingga sekeliling bot merasai tarikan dan asakan mangsa yang terjerat olah mata kail kami.

 

 

TENGGIRI MENGGILA!

Apabila waktu semakin senja, tekong bergerak ke lubuk yang terletak 2 jam perjalanan dari lubuk pertama tadi. Dengan kelajuan 10 knot dan suasana laut yang sedikit tenang melancarkan perjalanan ke lubuk tersebut.

 

Ilham yang berada di posisi belakang menggunakan kelebihan yang menggunakan teknik drifting atau lebih dikenali teknik melayang umpan. Dengan mencangkukkan umpan kembung disokong dengan perambut dawai 40 lb ia dilepaskan dalam jarak 20 hingga 30 meter dari bot.

 

Mat yang duduk di bahagian tepi bot MV juga melayangkan umpan yang sama menggunakan belon agar kedudukan umpan berada sekitar kedalaman 7 meter daripada permukaan.

Tanpa disangka kawanan tenggiri yang merapati bot juga tetarik dengan layangan umpan.

 

 

Secara serentak joran Ilham dan Mat diasak dan gelendong kekili manual siri 6000 memuntahkan tali.

Bimbang dua ekor spesies pelagik ini memintal tali, Mat bertindak berganjak dari kedudukan asal berlari ke bahagian hadapan manakala Ilham masih bertahan di bahagian belakang mengawal lariannya.

 

Mangsa berjaya didaratkan dibalas dengan sorakan. Ilham berjaya mendaratkan tenggiri seberat 6 kilogram manakala Mat berjaya mendaratkan tenggiri seberat 5 kilogram.

 

 

Pa’an dan rakan-rakan yang lain menggunakan teknik jigging dan melontar sejauh mungkin di kawanan tenggiri. Berpeluh melontar jig bersaiz 180gram berulang kali akhirnya disambut juga spesies pelagik ini.

 

Dengan berbekalkan joran yang agak ringan, permainan tarik menarik sengaja dibiarkan berlarutan sehingga 15 minit. Mangsa yang agak kasar ini terpaksa digancu supaya dapat didaratkan dengan selamat ke atas dek bot MV.

 

Pertarungan melawan kawanan si gigi tajam ini berlanjutan sehingga jam 5pagi dan selepas itu ianya hilang dan senyap terus dari mengena mata kail.

 

 

LELAPKAN MATA!

Akibat keletihan berjaga malam dan lengan cukup keletihan diasak dan mengasak ikan, sebahagian daripada kami merebahkan diri berehat dari menurunkan umpan. Persediaan hari ketiga yang juga hari terakhir adalah lebih kepada untuk pancingan bottom sahaja.

 

Umpan kembung dan hirisan sotong menjadi umpan utama sesi memancing dasar. Masa yang singkat digunakan sebaiknya kerana setiap lubuk yang dilawati hanya akan disinggahi

sekitar sejam sahaja setelah 5 atau 6 ekor ikan didaratkan dan sekiranya dalam masa 15b minit tiada respon diterima, tekong akan mengubah ke lubuk lain.

 

 

Keseluruhannya semua berjalan lancar dan semua ahli trip berpuas hati dengan sambutan yang diterima dari spesies demersal dan pelagik di perairan Sarawak ini. Perjalanan yang berbaloi dan sudah semestinya kami akan kembali ke sini lagi tahun hadapan!.