Teknik memancing tenggiri bergantung kepada jenis umpan yang digunakan. Pemancing perlu tahu tabiat ikan ini pada satu-satu masa. Ia kadang kala enggan membaham umpan hidup dan sesetengahnya pula agak memilih umpan mana yang hendak ditelan.

 

Bagi saya ia sejenis ikan yang bijak dan merupakan buruan yang sukar untuk ditewaskan dengan teknik pancingan biasa. Di antara teknik yang biasa diamalkan oleh pemancing tempatan adalah seperti berikut:

 

Teknik Menunda / Trolling

Ia teknik paling mudah dan berkesan. Cara ini tidak memerlukan teknik khas dan kemahiran yang baik. Yang perlu disediakan ialah umpan yang sesuai atau paling lumrah mengunakan gewang yang diikat dengan perambut dawai.

 

Pemilihan warna gewang tertakluk kepada keadaan cuaca di mana warna perak putih, oren dan cerah sesuai waktu panas terang manakala warna hijau dan biru pada keadaan redup.

Yang paling baik cuba menunda 2 atau 3 jenis gewang berlainan pada satu–satu masa dan lihat sendiri yang mana lebih efektif.

 

Jarak gewang dari kedudukan bot perlu diambil kira kerana ia mengganggu selaman gewang yang digunakan. Cara ini diamalkan oleh kebanyakan pemancing rekreasi kerana bagi nelayan kos untuk membeli gewang lebih baik dilaburkan untuk keperluan dapur.

 

Selain menunda, teknik mengunjun juga menjadi pilihan tekong di mana sudu berkilat biasanya jenis aluminium digunakan. Teknik ini nampak mudah di mana sudu dilepaskan ke dasar dan ditarik pantas ke atas.

Tenggiri mudah terpedaya dengan teknik ini dan jarang terlepas jika ia menyambar kepingan aluminium tersebut.

 

 

Teknik Menunda Umpan Mati

Cara ini memerlukan sedikit pengetahuan terutama teknik mengikat dan memasang mata kail pada ikan mati. Mulut ikan mati biasanya dijahit dengan benang atau tangsi halus agar tidak terbuka semasa renang.

Jika mulut dibiarkan ternganga ikan akan berpusing dan daya renangan tidak akan menarik perhatian pemangsa. Di Pantai Timur teknik ini di kenali sebagai mengolok tenggiri.

 

Yang penting ketika mengunakan umpan ikan mati ialah memastikan cara persembahan ikan di dalam air. Ia mestilah kelihatan hidup dan berenang dengan sekata atau tidak berpusing-pusing yang bakal mengundang tali pancing bersimpul.

Cara ini banyak digunakan oleh pengail tradisional dan jarang diamalkan oleh golongan pemancing rekreasi.

 

 

Mengunjun Umpan Hidup

Sama ada percaya atau tidak, pemancing yang mengunakan perambut lagi halus lagi baik dan mempunyai sentapan yang tinggi berbanding perambut kasar. Tenggiri amat bijak mengesan perangkap yakni dapat melihat tangsi dan juga dawai yang digunakan.

 

Sebab itu ada di kalangan tekong tempatan mengakui fenomena ini. Pemancing itu boleh dikatakan pakar jika dapat menewaskan lebih dari 10 ekor tenggiri menggunakan umpan hidup pada satu trip memancing.

 

 

Tip tambahan – musim tenggiri

Ikan tenggiri sentiasa bergerak dari satu kawasan ke kawasan buruan dan dikatakan bermusim apabila mengunjungi kawasan yang biasa pemancing atau nelayan mengendapnya.

Apabila kumpulan ikan tenggiri ini ditemui nelayan barulah ungkapan `musim tenggiri sembat umpan di lubuk’ muncul.

 

Musim tenggiri juga merujuk kepada faktor cuaca dan keadaan laut. Contohnya di Pantai Timur dari bulan April hingga September atau sebaik-baiknya selepas berakhir monsun Timur dan selepas angin Tenggara melanda.

Pantai Barat dari Setember hingga Januari dan November hingga April di Sabah. Jumlah tangkapan di Sabah hampir 2 kali ganda jumlah tangkapan di Semenanjung.