Sejarah Produksi Mata Kail

Bertahun-tahun yang lalu, pembuatan mata kail adalah proses multi kompleks yang intensif tenaga kerja.

Proses pembuatan tangan menjadi dasar untuk pembuatan mata kail moden tetapi tidak pernah mendekati kualiti tinggi (dan murah) mata kail sebagaimana yang kita gunakan hari ini. Berikut adalah sedikit langkah bagaimana mata kail pernah dihasilkan.

 

Ia dimulai dengan melingkar dawai logam yang dimasukkan melalui lubang di blok logam dan hujung yang harus dipotong di atas blok kedua. Jarak antara dua blok menentukan

panjang mata kail dari hujung teras mata ke titik jarum mata kail dan mampu bervariasi untuk menghasilkan mata kail yang lebih panjang atau lebih pendek. Pisau digunakan untuk memotong panjang kawat yang diukur.

 

Langkah kedua adalah membuat barb atau duri pandan. Panjang potongan dawai diletakkan di atas blok logam, pahat bermata diaplikasikan pada dawai pada titik yang tetap, dan pukulan tajam pada pahat yang tertancap di kawat untuk membuat duri pandan.

 

 

Dawai logam dipanaskan sehingga akan menjadi mampu bentuk, dengan memanaskannya menjadi kemerahan rendah dan membuatnya menjadi sejuk secara perlahan.

Hujung dawai logam yang berduri tetapi tumpul itu kemudian diletakkan di atas landasan kecil dan pukulan lain dengan sebuah alat membelahnya menjadi dua titik. Yang ada di sisi duri itu dipisahkan.

 

Kemudian dawai logam yang mudah dibentuk diletakkan di atas balok yang memiliki bentuk terangkat di mana dawai logam yang ditekuk untuk membentuknya.

Blok yang berbeza digunakan untuk menghasilkan jenis lingkaran seperti Sneck atau Sproat. Mata atau metod pelekatan lainnya kemudian dibentuk pada hujung yang tumpul dari teras.

 

Logam yang masih relatif lembut, kemudian dikeraskan. Mata kail dimasukkan ke dalam piring besi lembaran berat, dimasukkan ke dalam oven, dibakar ke hingga ke kepanasan merah ceri, dan dimasukkan ke dalam minyak.

 

Pada tahap ini ia keras tetapi rapuh. Kemudian ia dipanaskan di dalam pasir alat besi yang berat. Ketika ia mencapai suhu yang tepat untuk kombinasi kekuatan dengan kekerasan, ia dikeluarkan dan disejukkan.

 

Jika proses pengerasan dilakukan terlalu lama, alatan tersebut terbakar dan semua mata kail di dalamnya akan rapuh. Jika tidak cukup panas mata kail akan jadi dan mudah diluruskan.

 

 

Mata kail yang masih hangat itu ditempatkan dalam drum berputar bagi memisahkanya satu persatu. Mata kail kemudian diberi sentuhan terakhir dan diperkemaskan.

 

Sebagai ujian kualiti, mata kail ditempatkan pada blok yang dilengkapi dengan pasak kecil yang menahan titik dan menekuk dengan kuat. Seorang inspektor akan memegang teras batang mata kail dan membentuknya ke sudut tertentu yang diacuankan pada blok.

 

Jika teras atau bahagian mana pun dari mata kail patah, ia disingkirkan. Jika teras tidak memiliki ketahanan untuk dibentuk kerana proses pembakaran dengan suhu rendah, ia juga akan dibuang.