Keluasan kawasan air tawar adalah lebih kecil berbanding lautan. Namun bilangan spesies ikan air tawar mengatasi ikan yang hidup di air masin.

Di sebalik ribuan spesies ikan air tawar, kami pilih 11 spesies monster untuk dikupas kehebatannya.

 

Arapaima

Di sini kita memiliki ikan lain dengan kemampuan bernafas dari permukaan – dan ia melakukannya dengan suara batuk yang khas.

Raksasa bersisik ini telah diketahui secara oportunis mengambil buah dan burung untuk dimakan ketika timbul di permukaan, meskipun makanan mereka biasanya terdiri dari ikan lain.

Arapaima umumnya berburu dengan mendorong dirinya ke depan dalam ledakan singkat yang padu untuk membuat mangsanya cukup lama sehingga mangsanya pegun untuk

tempoh panjang untuk menelannya dengan kuasa mulutnya umpama vakum berkuasa tinggi.

Kecenderungan Arapaima untuk berburu di sekitar permukaan air mendedakannya kepada pemangsa utamanya: manusia.

Ikan ini cukup mudah untuk ditombak ketika sangat dekat dengan permukaan, dan banyak orang asli melakukannya untuk dagingnya dan perhiasan fesyen dari sisiknya.
Penangkapan ikan berlebihan saat ini merupakan ancaman terbesar bagi arapaima.

Alligator gar

Ikan yang tampak unik ini adalah yang terbesar dari tujuh spesies gar, dan satu-satunya dengan deretan gigi berkembar pada rahang atasnya.

Alligator Gar mendapatkan namanya dari kepalanya yang lebar dan bertulang yang bentuknya sangat mirip dengan buaya jika dilihat dari atas.

Meskipun sebahagian kemiripannya dengan reptilia yang menakutkan, alligator gar adalah makhluk yang umumnya damai yang tidak terlalu mengancam manusia.

Bahaya terbesar yang ditimbulkannya adalah telur-telurnya, yang beracun ketika tertelan, dan kecederaan yang dapat ia lakukan dengan gigi tajamnya apabila meronta-ronta jika didaratkan ke bot.

Sama halnya dengan belut elektrik, alligator gar dapat timbul ke permukaan untuk menghirup udara secara langsung.

Ini dilakukan dengan menggunakan pundi udara yang bekerja hampir sama seperti dengan sepasang paru-paru dan terhubung ke kerongkong untuk membolehkannya mengambil udara secara langsung.

Bull Shark

Juga dikenal sebagai `Lake Nicaragua Shark’, ancaman bawah laut ini tidak hanya mampu hidup di lautan seperti yang anda jangka atau harapkan.

Bull shark menjadikan estuari air tawar sebagai habitatnya, dan dicipta untuk menghabiskan waktu yang lama di kedua lingkungan.

Ia dianggap sebagai salah satu jerung yang paling berbahaya bagi manusia, kerana sifat agresif dan kecenderungan sering ke perairan cetek di mana mereka lebih berkemungkinan bertemu perenang.

Tingkat agresif ini mungkin juga menjadi sebahagian dari namanya, dengan muncongnya yang tumpul dan penampilan kekar dibandingkan dengan jerung lainnya.

Kegemaran bull shark memasuki perairan cetek sebenarnya dapat dihubungkan dengan mata yang relatif kecil dan deria penglihatan yang buruk. Mangsa lebih banyak di persisirtan pantai, yang meningkatkan peluang jerung ini memburu.


Belut Elektrik

Disebalik namanya, belut elektrik tidak kelihatan seperti belut, dan klasifikasinya lebih dekat dengan catfish dan ikan kap.

Makhluk unik ini mendiami perairan keruh, mengintai peluang memburu ikan, amfibia, bahkan burung kecil dan mamalia.

Belut elektrik berburu dengan menggunakan 6000 sel elektriknya untuk dilepaskan dan menghasilkan sengatan elektrik yang membuatkan mangsanya pegun atau kejang.

Kemampuan kejutan belut berfungsi sebagai mekanisma pertahanan juga. Disebabkan kejutan elektrik oleh belut mencapai 600 volt, sebahagian besar makhluk membiarkannya sendirian! Kejutan elektrik dengan kekuatan ini cukup untuk menumbangkan seekor kuda.

Faktor yang sama membantu menyembunyikan belut elektrik dari musuh dan mangsa juga membuatkan haiwan lain yang hidup di dalam air sukar untuk bernafas.

Belut telah beradaptasi, dan muncul setiap beberapa menit untuk menghirup udara dari atas air.

Mereka telah mengembangkan elektrolokasi untuk menebus penglihatan mereka yang buruk dan lingkungan yang berlumpur.

 

Nile perch

Ikan besar ini adalah pembiak yang produktif, ia memberi makna populasinya tumbuh dengan laju yang mengesankan.

Kitaran hidup yang berkembang cepat ini memungkinkan spesies untuk menyebar dengan cepat, yang merupakan bukan hal yang baik.

Kerakap Nil ini sebenarnya adalah spesies invasif di daerah tertentu, dan telah menyebabkan kerosakan ekosistem.

Ikan ini berasal dari daerah Ethopian dan diperkenalkan ke Tasik Victoria pada 1950-an untuk mengurangi populasi `ikan sampah’ dan meningkatkan peluang nelayan meningkatkan hasil tangkapan.

Invasi Nil Perch ke Tasik Victoria dirujuk sebagai contoh utama dari kekacauan yang dapat ditimbulkan oleh spesies invasif pada ekosistem lokal.

Salah satu sumber utama masalah di habitat yang tidak alami adalah nafsu makan Nil Perch yang besar.

Ikan besar ini menyukai krustasea, moluska, serangga, dan ikan lainnya. Bahkan diketahui telah melahap ikan yang lebih kecil dari spesiesnya sendiri.