Kisah ini sudah lama berlaku. Kami, pasangan suami isteri memang minat memancing. Saya ikut saja suami ke mana saja dia pergi memancing. Pada waktu itu saya, suami dan seorang adik angkat saya telah pergi memancing di tepi pantai Kelanang. Kami tiba di sana pada waktu petang. Biasalah bila dah sampai sana apa lagi, kami pasang khemah dan menyiapkan barang-barang pancing kami.

 

Benarlah kata pepatah, kusangka panas sampai ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Kira-kira 3 jam kami berada di sana, hujan turun dengan lebat dan tak henti-henti. Hujan berlarutan hinggalah ke lewat malam. Kami memang berniat memancing selama 2 hari, tapi keadaan begini mengundang kami untuk pulang pada keesokan harinya.

 

Bila malam tiba, biasalah kalau dah kaki pancing, masih memancing walaupun hujan turun lebat tanpa henti. Kami bertiga berteduh di dalam khemah dan kami biarkan kesemua 7 joran kami tersusun tegak di tepi pantai.

 

Kami tidak tutup pintu khemah, jadi kami boleh melihat hujan yang turun dengan lebat sekali. Walaupun hujan tapi suasana tak gelap sangat kerana pancaran dari lampu di jalanraya. Dari khemah, kami masih boleh melihat joran kami di luar dari jauh. Bercahayakan lampu yang khas untuk khemah, kami semua duduk di dalam menghadap laut, sambil berbual dan berborak-borak, saya beralih pandangan ke joran kami.

IKLAN

 

 

Di dalam hujan, saya ternampak bahawa salah satu dari joran suami telah diangkat dan seperti seseorang sedang bertarung dengan ikan. Namun kelihat orang tersebut tidak jelas kelihatan. Saya segera meminta suami dan adik angkat saya melihat peristiwa tersebut.

 

“Korang tengok kat joran tu. Korang nampak apa yang aku nampak?” tanya saya kepada mereka berdua. Mereka terus diam. Suami pula lagi boleh buat lawak. Dia berkata…

 

“Sudah biarkan. Tempat dah gelap. Harapkan lampu jalan. ‘Dia’ nak join pancing biarkanlah. Mana tahu dapat ikan. Mana tahu dia tak pernah try pancing pakai joran.

 

Hehehe… Jangan tegurlah. Sekali dia jelma depan mata lagi satu kerja. Dah buat bodoh. Awak tu lemah semangat…”

 

 

Selepas suami kata begitu sambil kami memerhatikan joran itu, tiba-tiba seperti benda itu tahu yang kami melihat apa yang dia buat dan terus joran itu dia letak kembali semula ke tempat asal. Ingatkan dah berhenti. Rupanya selang setengah jam dari kejadian itu satu dari joran saya pula dibuat main. Tapi joran saya semua ada saya letak loceng.

 

Jadi bila benda itu seperti bermain dengan joran saya, locengnya berbunyi. Selepas itu ia berhenti. Ia seakan-akan ingin mencuba semua joran itu. Kelakar tapi menyeramkan kerana tidak dapat melihat. Inilah satu kejadian yang saya alami ketika memancing.